Sepuluh-Sepuluh-Sepuluh 

Aslinya hari ini enggak ada niat buat nulis postingan. Tapi karena angkanya bagus jadi sayang untuk dilewatkan 😀 *Sebenernya gua nulis apa masang togel yuh -,-“

Ok karena ini tulisan dengan bahan yang sama sekali tidak dipersiapkan sebelumnya, gua mau jadiin ini tulisan random 15 menit. Jadi setelah aba-aba (yang gua tentukan sendiri tentunya :D) maka gua akan mulai menulis apa saja yang ada di otak gua selama 15 menit, tidak lebih tidak kurang – Tengteng! So, jangan terlalu ditanggapi kalo isinya bener-bener random-GeJe! ^^ Kita mulai daariiii SEKARANG!!!

Pernah mikir gak sih, kalo kebanyakan orang yang skeptis sama kebaikan orang atau kebaikan pada umumnya itu dikarenakan karena banyaknya orang-orang yang memanipulasi orang lain demi kepentingan diri sendiri? Kemaren soalnya baru baca berita soal skandal Ramaditya Adikara yang dengan hebatnya memanipulasi banyak orang! (Gugel aja deh kalo gak tau :p gua aja telat taunya.. ) Hmm.. Memanipulasi kebaikan orang.. Jadi inget deh sama skandal intern yang pernah bersinggungan sama FOS – skandal DKA :p chihihi.. yang gak ngerti ato gak tau, cari tau sendiri aja yah 😛 gak mu ngegusip gua disini^^

Eniwei… Kalo udah kaya gini, gua jadi gak bisa nyalahin orang-orang yang udah kehilangan kepercayaan akan “kebaikan” manusia.. Kebaikan memang masih ada, tapi kebanyakan kebaikan juga sudah dimanipulasi… Jadi sempet sebel juga sih sama orang-orang yang bikin kepercayaan terhadap kebaikan yang tulus itu luntur.. Tapi gua pikir, bisakah kita menyalahkan orang lain? Dalam setiap kebaikan yang kita lakukan, sadar atau tidak, sulit untuk memisahkannya dari unsur manipulasi… Mungkin kadang manipulasinya tidak bertujuan untuk kepentingan diri sendiri, mungkin untuk kepentingan keadaan, golongan, agama atau mungkin hal-hal lainnya. Ah iya jadi inget lagi.. enggak ada manusia yang baik kan? 😀

Tapi balik lagi, hanya karena sebagian orang memanipulasi kebaikan orang lain untuk dirinya sendiri. Apa kita harus berhenti percaya bahwa benar-benar ada kebaikan yang tulus?

Dan jika dunia sudah semakin kerasnya menggaungkan motivasi manipulasi dimana-mana, haruskah kita berbisik menyuarakan ketulusan, atau mungkin, malah berhenti membicarakannya – karena itu telah menjadi legenda?

Jadi inget gelang WWJD yang sempat booming dipake anak-anak ABG dimana-mana biar ikutan keren kaya para pebasket.. Tapi kata-kata itu.. Masih membekas hangat.. What Would Jesus Do? Really, what would He do – di tengah-tengah dunia yang penuh manipulasi? It supposed to be things that we should do right?

Gyahahahhah random abisssss =)) Udah ah… Fiuuuhhuhuhu.. Makin kedengeran idealis aje gua -,-” BYAH! Back on hunting Batagor ahhh :0~~ Have a Great OCTOBER temans ^^!!

Advertisements