Delapan Sembilan Sepuluh

Barusan baca notesnya Ci Grace, ternyata Ci Grace lagi sedih karena ada impiannya yang kandas. Tapi seperti biasa di notesnya itu Ci Grace tetep ngasih pengharapan, pengharapan yang menguatkan dirinya sendiri dan menguatkan orang lain juga yang baca. Pengharapan utama — Tuhan Gak Pernah Salah ^^ Yep, walau sampe nangis-nangis darah kecewa, gua pikir itu juga yang selalu jadi penghiburan gua — Bahwa Tuhan Gak Pernah Salah…

Ada juga kata-kata Ci Grace ke Tuhan yang bikin gua senyum-senyum terharu,

“Aku tau Kamu ngga marah ketika aku sedih. Ketika antara iman dan perasaanku belon connect, Kamu ngga pernah marah. Kamu ngga pernah bilang, “Katanya beriman tapi kok masih sedih?”, sebaliknya Kau selalu ada dan menemaniku, sampai aku ngga sedih lagi. πŸ™‚ Β aku juga tau Kamu malah senang kalau aku membawa kesedihanku ke hadapan-Mu, aku tau hati yang remuk redam itu tidak Kau pandang hina …”

Aih!! Itu Tuhan yang sama yang menghibur gueeee T.T Ah gua tau banget rasanya pas Ci Grace bilang gitu ke Bapa .. Dia emang gak pernah marah tuh waktu gua sedih dan ngerasa hidup ini gak adil.. Tapi Dia memperhitungkan keputusan gua untuk tetap memilih percaya sama Dia di atas rasa sesak dan tangis gua T_T Huhuhuhu… Gak abis-abisnya dah gua ngucap syukur buat Tuhan yang sebegitu baiknya sama gue :’) Sabar abis euy!!

Eniwei, gua jadi inget cerita favorit gua di Alkitab, Waktu Yesus nyembuhin seorang anak yang bisu karena kerasukan setan (Markus 9:14-29) yang paling gua resapi adalah kata-kata bokapnya tu anak ..

“Segera ayah anak itu berteriak: “Aku percaya. Tolonglah aku yang tidak percaya ini!”Β  Mar 9:24

Aneh banget kan tuh kata2nya! Katanya percaya, tapi kok kalimat berikutnya malah bertentangan! Well, gua pikir kita semua pernah berada di posisi kayak bokap tu anak, Saat kita tahu janji Tuhan dalam hidup kita adalah Ya dan Amin, tapi kenyataan yang kita lihat gak sedikit pun memberi kita tanda bahwa janji Tuhan akan tergenapi.. Saat-saat itulah yang kita perlukan adalah memutuskan percaya walau perasaan kita berkata sebaliknya..


Ah Tuhan Yesus.. Aku yakin masih akan ada saat-saat dimana aku bilang aku percaya aku akan bahagia, tapi masih sambil nangis-nangis merana, masih akan ada saat dimana aku bilang semua pasti akan baik-baik aja, tapi aku masih ketakutan luar biasa, akan ada saat-saat dimana aku akan berkata “Aku percaya, tolong aku yang tidak percaya ini..”
Di saat-saat itu, satu yang ku tahu, Kau akan terus bersamaku..
Menghiburku..
Bersabar denganku..
Dan itu cukup bagiku …
πŸ™‚
Advertisements