Karena Dia Tahu Rasanya

Tadaaaa =D

Saatnya kembali bercerita..

Minggu kemarin bisa dibilang minggu yang hectic banget, ada kerjaan yang deadlinenya tuh akhir bulan. Jadi harus dikerjain buru-buru.. Kerjaannya => Masukin data yang ribuan jumlahnya.. Uh! Bikin pala kiyung-kiyung -,-” Tapi yang paling hebohnya adalah di sebuah hari yang cerah ceria ketika gua berhasil mengerjakan 1000 data lebih selama seharian penuh kejadian fantastis itu pun tercipta..

Ketika waktunya tiba untuk menutup lembar Excel yang dengan susah payah telah tercipta..

Pertanyaan terpenting hari itu..

“Do you want to save the changes you made?”

Dengan cantiknya gua mengklik “NO” -,-“

Huwaaaaaaaaaaaaaa nangis darah deeeeeeeh… T.T yang bener aja kalo gua harus ngulang masukin data 1000 lebih lagi.. Memikirkannya saja sebuah siksaan yang sungguh tak terperi.. higz higzz… Tapi apa mau dikata, enggak ada cara apapun untuk mengembalikan data Excel yang secara tidak sengaja tidak ter-save. Sesal pun tiada guna…

Di hari berikutnya, kejadian fantastis kembali tiba… Di FB FOS kan gua jualan buku buat bantu dana FEC. hari itu ada 1 orang yang mau pesen.. ternyata tinggalnya di Harapan Indah, pertama dia minta harganya dikurangin karena sama2 di Bekasi, gua bilang gak bisa, ongkirnya udah fixed kalo ke Bekasi juga itu 5ribu, dia bilang kalo ngambil sendiri bisa?  Ya silakan aja gua bilang, kalo ambil sendiri mah gak pake ongkir. Gua kasih tuh alamat lengkap gua. Eh… Ternyata dia gak gitu tahu daerah gua, dia bilang dia minta dianterin aja bukunya, tapi gak usah pake bayar ongkir *nahloh*. Gua dah jelasin situasinya di sms, dia malah ketawa-ketawa. Abis itu dia juga bilang kita gak niat jualan. Gua kasi tau lagi ke dia, kalo untungnya tuh 1 buku cuma 5rb.. Kalo mo nyuruh orang nganter ongkosnya aja udah lebih dari 5rb.. Trus dia malah bilang, ini katanya buat dana sosial kok malah ngomongin untung-rugi? Dosa kayak gitu *Gubraaaaaak nyolotin ajaaa…

Gua bales sms dia, dia malah bilang, kalo mau ngajak debat boleh kok saya ladenin. Padahal penjelasan sederhana aja gak masuk logikanya dia … Asli.. gua kesel banget pagi itu… Untungnya Sa-Te pagi itu bener2 pas banget sama keadaan gua, judulnya – Kelewat Batas. Trus abis itu juga dapet rhema dari ayat yang sama yang Ci Grace pernah tulis di buku TMMCC ‘n kemaren juga sempet ditulis Inyung di buletin. Dan hari itu giliran ganti nampar gua =D

“Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib” Fil 2:8

Alasan kenapa gua kesel banget sama tu orang adalah karena gua merasa direndahkan.. Dan tamparan Tuhan hari itu lumayan keras.. Hehehe… Yaelah masa cuma gara-gara omongan yang begitu mengacaukan hari gua, yang emang udah cukup kacau dari malam sebelumnya? Lagian emang ada yang salah dengan kata-katanya? Biasa aja.. Biarin aja dibilang gak niat jualan atau cuma cari untung doank atau apapun itu.. Gak berhak sedikitpun gua membela diri untuk masalah sepele kayak gitu.. Lha Tuhan Yesus aja mau direndahin kok… Dia kan Raja gua, kalo Raja aja mau merendahkan diriNya dan gak ribut membela diri waktu dihina dan diludahi, masa gue, yang notabene adalah hamba-Nya ribut banget sih cuma dihina dikit di-sms… Ckckckkck.. Memalukan… *maaf ya Tuhan :'(*

Akhirnya gua bales tu sms minta maaf tanpa mendebat lagi. Gua lanjutkan hari gua dengan doa dan kembali ngulang kerjaan gua yang kemarin hilang. Hari itu pun gua bisa ngerjain segalanya dengan baik dan mengakhirinya dengan ucapan syukur. That’s all because God is within me throughout the day ^^

Eniwei, Kemarin gua baru baca bukunya Max Lucado – In The Eyes of The Storm… Whuaa baguss banget.. baru baca 3 Bab sih.. Isi bab-bab pertama itu intinya.. Kita semua pernah mengalami satu hari dimana keadaan yang tenang tiba-tiba menjadi kekacauan dalam sekejap. Hari dimana kita merasa bahwa beban yang ditumpukkan bertubi-tubi sudah melebihi kapasitas kita. Hari dimana kita merasa begitu lelah tapi tetap harus melakukan banyak hal. Dan hari seperti itu — Yesus pun pernah mengalaminya sebagai manusia, di awali dengan berita Yohanes Pembaptis yang mati karena dipancung kepalanya oleh Herodes, Yohanes Pembaptis ini sepupunya Yesus loh, coba aja kalo orang yang deket sama kita tiba2 meninggal mengenaskan. Pasti kita down banget, butuh waktu buat menyendiri dan menenangkan diri (Yesus juga 100% manusia ketika di dunia) Tapi apa yang terjadi? Ketika Yesus mau menyendiri dan menenangkan diri, ribuan orang datang berbondong-bondong mengikuti Dia, minta disembuhin, minta diajarin firman, dan pada akhirnya harus diberi makan juga.. Yup. di hari yang hectic tersebut karena Kasih-Nya Dia pun memberi makan 5000 orang lebih yang sama sekali gak pernah berpikir mengenai keadaan-Nya di hari itu.

Kesimpulannya — Yesus tahu banget rasanya ketika kita berada di hari dimana kita merasa begitu sangat lelah, sangat sedih, sangat ingin marah karena hal yang bertubi-tubi terjadi. Tapi melewati kesemuanya itu Yesus tetap tenang. Dan karena Dia tahu rasanya, saat kita mengalami hal itu kita bisa datang pada-Nya. Dia adalah sumber sukacita dan damai sejahtera yang konstan. Jadi saat dunia kita jungkir balik dan tidak seperti biasanya, saat sukacita dan damai sejahtera kita hilang, itu berarti fokus kita udah gak lagi ke Yesus..

Hufft… I don’t want to have that kind of day anymore.. But if I ever.. Please remind me about this.. Let me through it all calmly ..

Advertisements