Just smile up aja dah it will be better

Just smile up aja dah it will be better

Judul note gw yang satu ini terinspirasi dari status facebook temen kuliah gw dulu. sangat memberkati gw banget pastinya apalagi saat gw menghadapi kerjaan akhir-akhir ini. Sederhana, tapi gw suka banget kata-kata ini.

Akhir-akhir ini yang gw rasakan banyak masukan positif datang malah datang dari temen kosan, temen satu ruangan di kantor dan temen satu kampus gw dulu. kok bisa yah? Iya jawabannya hanya bagaimana kita tetep menilai seseorang dengan objektif dan mau membuka hati dan pikiran kita dalam berteman dengan siapa aja serta menyerap hal-hal positif dari pertemanan tersebut. Tetep harus hati-hati dalam bergaul, tapi berteman tidak udah ada batasnya. Karena bagi gw, bergaul dan berteman adalah dua hal yang nggak sama.

Salah satu yang gw alami akhir-akhir ini, gw punya masalah dalam luang lingkup pekerjaan. Bukan masalah pada pekerjaan, tetapi pada partner. Kalau sudah berada dalam keadaan kayak gitu bawaannya pasti bete’. Kalau nggak bete’ yah pengennya jutek terus sama orangnya, hehe. Tapi berfikir ulang, apakah semua itu penting gw lakukan? Yang ada malah timbul masalah baru. Padahal yang butuh ketenangan dan kenyamanan dalam bekerja nggak Cuma gw doang, tapi orang lain juga berhak mendapatkan hak tersebut. Gw bersyukur banget gw masih membuka hati untuk share ke Tuhan dan share ke orang yang tepat. Yup, kata-kata positif dari salah satu temen di ruangan kerja gw salalu mengingatkan gw untuk memaklumi, mengerti, sabar and analisa karakter orang tersebut. Hmm.. like this deh kawan.. dari situ gw blajar untuk mengenal “medan” yang gw pijak. Tidak sama “medan” di kosan, di kampus gw sama-in dengan di kantor. Semua pasti punya masalah dengan porsinya sendiri.

Saat gw bertemu lagi dengan temen-temen kuliah gw yang dulu, oh God mereka teteplah temenku yang dulu. tetep gokil, tetep asik dan tetep baik, hehehe. Banyak juga yang gw pelajari dari kisah-kisah mereka dalam hal mencari pekerjaan, lanjut kuliah dan dalam pekerjaan mereka juga. Gw juga senengnya kalau share ama mereka masalah gw sama orang lain baik itu dalam pekerjaan, luang lingkup pelayanan dll tetapi mereka salalu menilai dari dua sisi, bukan hanya dari sisi gw doang. Mereka teteplah objektif dan tetep mensupport yang terbaik buat gw. Gw juga belajar banyak hal dari temen-temen kuliah gw yang dulu.

Intinya kalau kita udah punya masalah sama “orang”, suka susah deh. Karena karakter orang berbeda-beda. Untuk menghindar hal-hal mengecewakan orang lain atau hal yang saling mengecewakan adalah dengan kenali “medan” yang kita pijak. Coba sering-sering memantau sekeliling kita. Kalau kita orangnya cuek, yah jangan cuek-cuek bebeklah, hehe. Blajar untuk sedikit respect, mulai menganalisa karakteristik orang. Biar tahu cara menghadapinya alias biar nggak salah mengambil tindakan dan akhirnya menimbulkan masalah baru yang lebih ribet lagi. Karena di sekeliling kita masing-masing orang pasti berbeda sistem pola asuhnya dari keluarga, berbeda adat istiadat, beda umur dan beda pola pikir. Apalagi di masa-masa masih terbilang muda (dibawah 30 an) pasti masih bingung cara menghadapi orang. Kudu inget aja, karakter orang beda-beda. Terlalu sulit menyamaratakan yang enak buat diri kita. Terus cari kecocokan dengan temen-temen kita dan nilai seseorang dari murni penilaian kita sendiri bukan hanya denger pendapat orang lain tanpa difilter sama sekali. dalam kesempatan ini gw juga mau ngucapin terima kasih buat temen-temen gw siapaun itu yang udah jadi moderator yang menetralisir masalah bukan yang memperkeruh masalah. be yourself & keep positife think. Just smile up aja dah, it will be better.

Advertisements