Ketika Berhenti adalah Pilihan yang Benar =D

Bulan ini kayanya bulan yang bener-bener penuh banget sama kerjaan.. Puji Tuhan sih soalnya bulan Desember sampe pertengahan Januari pendapatan gua menurun tajam karena pemberlakuan pengurangan waktu kerja gua secara semena-mena oleh pihak yang memang sangat berhak melakukan hal tersebut -,-” ++Karena itulah saya tidak berhak mengeluh T.T++

Akhirnya di bulan Februari ini beban kerjaan gua lebih dari full time! Yaiiiiy!!!! or Weeeeew?? Gua sendiri sampe bingung yang mana duluan yang mesti dikerjain.. Tapi untungnya walau dapat kerjaan banyak banget tiap hari gua enggak ngerasa stress atau kecapean.. malah ngerasa fun banget, karena waktu gua jadi lebih terorganisir, tidur juga jadi lebih awal. Aneh kan??

Eniwei gara-gara kerjaan gua banyak, supaya gua bisa nyelesain sesuai deadline, terpaksalah gua harus ngatur waktu setiap hari buat kerja. Begitu juga hari Minggu..

Nah, pas Minggu kemaren, hari Sabtunya gua udah punya rencana berapa jam gua bakal kerja di hari Minggu supaya kerjaan gua di minggu itu selesai. Namun apa dinyana… Ternyata Minggu pagi itu berkata lain… Pas lagi baca Alkitab ternyata pasal yang dibaca hari itu Keluaran 18 – 21 ..

Pas tiba di ayat Keluaran 20:9-10 .. JLEEB..

“.. enam hari lamanya engkau akan bekerja dan melakukan segala pekerjaanmu, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat TUHAN, Allahmu; maka jangan melakukan sesuatu pekerjaan..”

Tapi gua masih pura2 enggak ngerasa… Ah enggak kok Tuhan enggak ngomong lewat situ, cuma kebetulan aja.. Enggak pa-pa hari ini kerja dikit yang penting gak seharian begitu pikirku -,-“

Tapi tetep aja tu ayat terngiung-ngiung di otak gua, sampe saat gua mo mulai kerja…

masih terngiung-ngiung juga…

Ah nyerah juga gua … Iya.. iya gak boleh kerja >,<

Sampe saat itu masih tetep tawar-tawaran sih, soalnya ada 1 kerjaan yang harusnya selesai minggu itu juga, jumlah waktunya cuma 3 jam. Tapi tetep aja gua ngerasa gua harus membuat keputusan yang gak setengah-setengah. Tuhan kasih tau kalo saat itu gua berkompromi sama keputusan gua ke depannya enggak akan pernah ada 1 hari khusus buat Tuhan..

Dan ya.. Dia berbicara lebih banyak dari itu juga..

=) Yaudah hari Minggu lalu gua mengambil keputusan bahwa sebanyak apapun kerjaan gua, mau ada deadline apapun hari Minggu tetep hari yang khusus buat Tuhan.. No work attached!  Dan kebetulan banget pas minggu lalu ternyata si Tian dateng ke hum gua buat nganter buletin, akhirnya kita jadi ngobrol-ngobrol panjang lebar, berbagi insight mengenai buku terakhir yang kita baca! Seru banget.. Tu anak lagi baca buku2nya Bill Habels  ++gua mu minjem ah entar, trus kemaren gua share tentang insight yang gua dapet juga dari bukunya C.S Lewis – Mere Christianity ++yang akhirnyaaaaaa selesai juga gua baca ntar mo gua tulis juga ah insightnya di sini biar gak lupa =P Kalo sekarang sih gua lagi baca bukunya Max Lucado ++telat banget gua =D padahal si Ocep, Tian ma Su’ep aja dah pada baca…

Eniwei ngomongin soal hari perhentian penuh – Sabat, ternyata hal ini diulang-ulang terus di Keluaran.. ada satu ayat lagi yang ngena banget..

Keluaran 34:21 Enam harilah lamanya engkau bekerja, tetapi pada hari yang ketujuh haruslah engkau berhenti, dan dalam musim membajak dan musim menuai haruslah engkau memelihara hari perhentian juga.

Yup musim membajak dan musim menuai juga harus ada hari perhentian sudara-sudara! Walaupun bulan ini gua lagi menuai keuntungan =D tetep aja gua harus punya hari perhentian…

Dan sebenernya Tuhan kalo ngasih peraturan semuanya buat kepentingan kita juga… Kayak yang Dia bilang di Keluaran 31:17 Antara Aku dan orang Israel maka inilah suatu peringatan untuk selama-lamanya, sebab enam hari lamanya TUHAN menjadikan langit dan bumi, dan pada hari yang ketujuh Ia berhenti bekerja untuk beristirahat.

Kita butuh hari perhentian penuh.. karena kita perlu beristirahat .. Dan Dia tahu itu =)

*ditulis di tanggal 14 Februari 2010 – di hari kasih sayang dan tahun baru cina, dengan keadaan perut yang kurang mendukung akibat makan cireng 😦

Advertisements