Ternyata Hidup Tidak Bisa di Dikte Yah

Yuhuuu… Oh God, thanks banget kalo gw bisa ngisi wordpress ini lagi. Kayak gak ada tanda kehidupan niy wordpress, huehuehue.

Hampir hitungan 6 bulan gw menikmati kelulusan Diploma gw. Terbebas dari yang namanya ngerjain tugas sampai larut malem, terbebas dari ngantuk berat karena ocehan dari dosen, terbebas dari semua penderitaan mahasiswa pada umumnya :D. Tapi seharusnya kalo dilihat dari segi impian gw, gw harusnya masih belajar di kampus untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang lebih tinggi. Tapi apa daya, pengennya gw lolos test masuk ternyata kenyataannya kesuksesan masih tertunda sampai tahun depan. Kalo udah kayak gini, gw gak mungkin dunk diem aja. Pastinya gw ngelamar pekerjaan hanya untuk cari pengalaman. Sempet dapet, perusahaan besar, join venture PT dari prancis and BUMN… sebenernya sayang banget gw resign. Posisi udah di accounting staff, gaji lumanyan banget untuk ukuran D3, tapi pada akhirnya gw harus tegas dalam mengambil keputusan untuk resign. Gw baru ngerasain sakitnya yang namanya gak di anggap ama Bos gw, lembur sampe malam tiap hari, tapi kerjaan gw berat and banyaknya minta ampun di tambah supervisor yang gak bisa handle kerjaannya sehingga kerjaannya kebanyakan gw yang seleseiin yah siapa juga yang kuat lama-lama digituin. Gw sih gak masalah dengan banyaknya pekerjaan secara gw juga termasuk orang yang senang dengan pekerjaan, tapi kalo urusannya berat ngadepin yang namanya ‘manusia’ yang nyari masalah, haduh mending resign deh gw. Tuh kantor dari segi manajemen dan team work juga kurang bagus banget. Sampai-sampai di nobatkan divisi finance and accounting 5K terburuk tahun 2009. Wow, so sweet…memalukan sekali yah.

Hmm…impian gw dalam untuk kerja di perusahaan besar di bagian accounting untuk sementara gak bisa gw lanjutin. Eits, bukan berarti gw gak nyari pekerjaan yang baru, but untuk masuk bagian dari BUMN gw masih harus bersabar. Kadang, gw kesel dengan keadaan kayak gini. Gw udah berusaha semaksimal mungkin untuk langsung bisa lanjutin kuliah tapi itu belum bisa terealisasikan. Gw juga bisa bekerja dengan baik, slalu bisa ngejar deadline and ngejar target dalam pekerjaan sampai menuruti peraturan yang berlaku semua udah gw kasi yang terbaik tetep aja nyebelin banget dah Bos gw sehingga dimana satu titik gw udah gak kuat lagi memaksa gw untuk resign and cari pekerjaan yang baru lagi. Guys, capek louh kayak gini (ya iyalah… hehee). Udah gw atur and rencana in sedemikian rupa impian jangka pendek gw, tapi semua harus gw rombak lagi. Merombak kembali yang udah disusun rapi itu bukan hal yang gampang and biasanya itu jadi bikin males.

Akhirnya gw ngalamin yang namanya hopeless. Bener-bener pengharapan itu kayaknya udah gak ada lagi. Gw sadar and gw tahu Tuhan gak bakal ninggalin gw, rancangannya melebihi rencana gw and Dia gak pernah berhenti berkarya dalam hidup gw. Sampailah pada saat di unforgettable moment gw di doain khusus salah satu pembicara di situ. Wow, gw gak nyangka banget tuh orang doain gw kayak gitu. Mana Cuma gw panitia yang di doain lagi. Yang bikin gw kaget pesen tuh orang ke gw waktu selesei ngedoain. Bener-bener gw tahu apa yang harus gw perbuat ke depan. Pengaharapan yang tadinya udah layu, jadi fresh lagi.

Sejenak gw sadar, ternyata hidup gak semuanya bisa gw dikte sendiri. gw yakin, dengan apa yang udah pernah gw alamin 6 bulan belakangan ini itu jadi bagian dari hidup gw and ada sesuatu yang indah dan besar bakal gw raih di depan. Tinggal gw persiapin diri gw untuk menggapai and nerima segala konsekuensi yang harus gw tanggung. Cemangat \^^/

Advertisements