dunia emang smakin edan

sori ya kawan2… baru bisa post lagi niy. gw gak bakal sebutin alasan2’a. hehe… (alasan muyu tar malah bikin bete’)

sesuai dgn judul. yah… gimana gak gw bilang dunia semakin edan. orang-orang juga banyak yang edan. gak jauh-jauh. di alami ama temen gw sendiri. yup seperti status FB gw (“gw bingun deh anak muda jaman sekarang. kok mudah terserang penyakit ya? padahal secara fisik baik-baik saja. prihatin ama anak muda jaman sekarang lemah secara mental. mudah menyerah ama situasi…its bad”). jujur aja gw nulis kayak gitu emang mau nyindir salah satu temen gw. gw jenuh gitu louh. setiap temen gw ini share ke gw, masalahnya cuma bisa bilang “gak ada yang perhatian ama gw. gw mau mati aja. ato gak dia bilang gw sakit, besok mau di operasi, gw sakit paru-paru and bla bla bla bla….”. masalahnya guys, dia ngomong gitu, itu bukan hal yang sebenernya. gw slalu bilang. gw aja yang dulu sebelum kuliah langganan keluar masuk rumah sakit rawat inep kayaknya sampai sekarang gw baik-baik aja tuh. belum lagi waktu gw lagi chat ama dia lewat FB, dia bilang ama gw (“ri, gw lagi di infus louh”). jiah, seumur hidup gw, gak pernah ada namanya orang lagi rawat inap siang-siang bolong malah online. apa rumah sakit sekarang juga ikut-ikutan edan, hehehe. intinya, hu’h gw kesel deh ama orang yang cari perhatian caranya kayak gitu >,<. share ama temen gw yang laen beda, ke yang laen lagi, ya beda lagi. oh God… waktu gw share secara spesifik ke temen kostan gw yang jurusan psikology, dia bilang temen gw udah bisa di katagorikan “gila” cuma masih tingkat ringan. yah bisa di bilang stress berat lah tuh orang.

blum lagi ada temen gw. dulunya aja waktu ada lowongan Cpns, nyokapnya gila2 an nyuruh anaknya test. udah lulus test niy, intinya udah berhasil jadi Cpns nyokapnya malah ngeluh soal penghasilan yang “cukup”. cuma yang namanya tuntutan keluarga, gw ngertilah masalahnya. tapi emang dari awal nyokapnya gak tw apa konsekuensi jadi Cpns. kalo mau gaji super duper gede, yah kerja di perusahaan asing yang bonafit dengan kerjaan yang gila-gilaan juga. kan gw jadi kasian lihat temen gw. dia jadi gak nikmatin pekerjaannya.

waktu gw pulang ke rumah, nyokap gw suka bilang (nanti kamu sama orang bataklah, kak. jangan sama ‘bule’). dengan berat hati gw bilang (waduhh, iya ma.). gw mikirnya, gak tau aja nyokap gw tuh enaknya punya mantu ‘bule’, ha ha ha ha (padahal gw juga gak tw apa enaknya). and gak hanya itu aja, (kak, mulai blajar masaklah kau ya.)… yang satu ini niy, belum ngefeel gw. tapi gw berhasil louh guys buat kue yang enak^^. nyesel louh gak pernah nyoba =P. gw suka sajikan kue buatan gw kalo ada tamu yang datang apalagi kalo tamunya orang batak. pasti pamerlah gw (amangboru, ini gw buatan ria louh ”,). amangboru berkata “bah, enak ya. pinter ya ria bikin kue”. cieh.. sedikit bangga donk gw di katain begitu =P

tapi ada satu sobat gw (fosters) malah bilang ke gw “jangan bikin kue bolu doank yang lu tau, ia. bikin lappet juga harus tau donk, kan kau tetap inang-inang batak”.  jiah.. ha ha ha ha ha gw langsung ngakak.

huufff, kadang ya guys gw berpikir. kayaknya apa yang sudah kita lakukan, belum tentu orang di sekitar kita tuh puas. emang sih jangan cepat puas dengan apa yang udah berhasil dicapai. tapi kalo rasa syukur aja udah hilang, bagi gw itu fatal. gw akui, dunia sekarang edannya itu banyak banget tuntutan. harus inilah, itulah, ginilah or gitulah.

gak sedikit juga gw temuin dalam pelayanan. banyak nuntut ini itu and bla bla bla bla… sampai-sampai gak bisa beda in lagi yang mana rencananya Tuhan and yang mana obsesi diri sendiri. yah gw menghimbau kita jangan sampai jadi orang yang menuntut muyu dah. kejadiannya tar bakal bertambah deh orang-orang stress kayak temen gw itu. karena di sekelilingnya dia hanya menuntut, jadi serasa di dunia ini gak ada yang peduli lagi.

yah harapan gw, dengan kisah nyata yang gw ceritain di atas bisa kita ambil sisi baik and di buang sisi gak baiknya… (endingnya jadi gak jelas gitu –”)

Advertisements