Bukan Imajinasi

Whoaaa kenyang banget asli.. Baru selesai makan duren montong + bakso bakwan. 2 jenis makanan ini adalah makanan yang udah lamaaaa banget gak gua makan. Dan hari ini, terpuaskanlah kerinduanku šŸ˜€

Eniwei, bukan masalah duren montong ‘n bakso bakwan yang mau gua tulis *gak penting juga lagian. Tapi mengenai sebuah tulisan yang udah cukup lama gua baca, gua gak gitu inget isi tulisannya seluruhnya tapi yang gua inget adalah sebuah kalimat

“Agama adalah sebuah produk yang diciptakan oleh manusia, demikian juga Tuhan.”

Hehehe.. Buat kita yang hidup di dalam Tuhan mungkin bisa langsung bilang kalo itu gak bener. Tapi gua jadi mikir, kalo seandainya kita berhadapan langsung sama orang seperti itu, dan dia mengatakan hal itu di depan kita. Apa yang kita lakukan untuk menyanggahnya? Gua sendiri yakin, tipe-tipe orang yang mengatakan hal seperti itu adalah tipe-tipe orang idealis, dan biasanya orang idealis itu cerdas. Nah mereka gak akan bisa diyakinkan hanya dengan contoh abstrak. Orang seperti itu perlu bukti konkrit.. Mungkin bisa dibilang orang kaya gitu itu orang tipe Tomas. Enggak percaya kalo dia gak ngerasain sendiri. Biarpun temen-temennya udah ngomong sampe berbusa juga Tomas tetep aja gak percaya! Dia perlu bukti!! Dan untungnya dia hidup di masa Tuhan sendiri yang membuktikan ke dia šŸ˜›

Dan sekarang di masa ini.. Saat tiba-tiba gua mendengar lagunya Cathy Troccoli – Make My Life a Prayer *aslinya nih lagu udah sering gua denger tapi gua ngerasa biasa aja ada bagian dari liriknya tiba-tiba menginspirasi gua…

I want to tell the world out there,
You’re not some fable or fairy tail,
That I made up inside my head,
You’re God, The Son, you’ve risen from the dead.

Yup, that part of the song mengingatkan gua untuk menjadikan hidup gua sebagai bukti bahwa Tuhan itu sungguh ada dan bukan hanya sekedar imajinasi yang diciptakan manusia.

Advertisements