satu la9i pelajaran buat 9w :D

Sekalipun pohon ara tidak berbunga, pohon anggur tidak berbuah, hasil pohon zaitun mengecewakan, sekalipun ladang-ladang tidak menghasilkan bahan makanan, kambing domba terhalau dari kurungan, dan tidak ada lembu sapi dalam kandang,
namun aku akan bersorak-sorak dalam Tuhan, beria-ria di dalam Allah yang menyelamatkan aku.
Allah Tuhanku itu kekuatanku: Ia membuat kakiku seperti kaki rusa, Ia membiarkan aku berjejak di bukit-bukitku.
Habakuk 3: 17-19

Hidup bersukacita! Itu tema bulan ini di GKAI Cibubur, gereja tempat gw ibadah. Gw dihiburkan banget dengan Firman Tuhan ini sekaligus diingatkan kembali sama komitmen gw untuk melayani.
Hampir tiap kali gw ngajar, tenggorokan gw sakit banget coz ngajar’a sambil teriak-teriak, maklum, di GKAI belum ada ruang-ruang yang misahin satu kelas dengan kelas lain. Ditambah lagi kalo ngajar dua kelas yang di gabung coz temen gw gak yang taj bisa dateng. Kelas Yusuf (yang gw ajar) dan kelas Asyer (yang temen gw ajar) anak2 cowo’a aktif’a bukan main!! Ada lah yang tidur2an, yang pukul2an, ada juga yang ngomong jorok.
Jujur, gw cape. Well, gw emang suka sama anak2, dan di kelas Yusuf ada tiga guru. Tapi buat bujuk anak-anak, ngajar mereka, kadang susah banget. Dulu, gw bahkan pernah nyubit saking (bahasa apaan nih? hehe..) sebelnya sama tuh anak. Tapi sejak gw curhat sama Ibu Gembala, thx God, gw tak kayak gitu lagi 😀
Bosen, males ngajar, itu juga pernah gw alami. Bahkan gak jarang untuk persiapan bahan ajaran, gw siapin sehari sebelumnya, malahan jam sepuluh malem hari sabtu baru gw baca tuh buku. Kadang gw nganggap remeh pelayanan anak-anak. Gw gak selalu mendoakan aak-anak sekolah minggu. Gw ngajarin hal-hal yang baik sama mereka, tapi gw sadar, kadang gw lalai gak sepenuhnya nerapin itu dalam keseharian gw. ”Adik-adik, Firman Tuhan bilang kita harus hormat sama orangtua. Jadi kalo mama nyuruh Joshua ke warung beli garam, Joshua jangan marah-marah sama mama ya. Kalo Yoel di suruh belajar, Yoel harus mau. Ayo siapa yang mau hormat sama mama papa?” He? Gw sendiri masih suka ngelawan nyokap.
Gw sayang, gw peduli sama adik-adik SM. Beberapa di antara mereka mungkin gak bener-bener ngerasain rasa sayang dari kakak/abang mereka, penghargaan dari orangtua mereka. ”Yoel, abang Agus suka cubit Yoel gak?” Yoel jawab : ”Enggak, suka’a nendang” Gw bengong.
Tuhan ngasih gw kerinduan en kekuatan untuk pelayanan yang gw lakuin, tapi ternyata gw belum bener2 ngerespon dengan baik panggilan ini. Buktinya, kadang gw masih ogah-ogahan, katakanlah setengah hati. Dan Tuhan tegur gw dengan sangat lembut waktu anak-anak SM nyanyi lagu ini di awal ibadah :
Yesus sahabatku
Dia mati bagiku
besarnya kasih-Nya
Sahabat, Tuhanku

Sampai ku besar nanti
Sampai di Surga nanti
Tetap ingat selalu
Yesus, sahabatku dan Tuhanku

Waktu mereka nyanyi itu, gw lagi rangkul Angel, anak kelas 1 SD yang nyanyi sambil tutup mata dan angkat tangannya.
Makasih ya Tuhan, Kau tunjukkan kelembutan dan kasih-Mu melalui adik-adikku. Biarlah Kau semakin bertambah, dan aku semakin berkurang.

Gbu all ^^
_evi_

Advertisements