unusual manner.. 

Baru-baru ini gw sering banget dikritik temen-temen tentang apa yang jadi kebiasaan klo di rumah karna hal itu ngga umum bahkan terkesan aneh. Begini ceritanya, gw adalah seorang cowo yang sekalipun sarjana masih nganter nyokap ke pasar tradisional yang becek, masih bantu nyokap masak, masih suka beres-beres rumah dari ngepel ampe betulin genteng bocor.

Ok, untuk hal yang terakhir mungkin terdengar biasa tapi sampe nganter ke pasar pagi-pagi merupakan hal yang aneh bagi sebagian orang. Jangankan masuk sampe dalam pasar yang becek dan bau itu, nganter n tunggu di luar aja udah jarang. Menurut temen-temen gw, hal itu ngga wajar. Bisa diterima. Tapi yang gw ga bisa terima adalah ketika hal seperti dianggap salah. Apa salah klo suka ikut ke pasar? Apakah itu hal yang kekanak-kanakan?

Bagi gw hal seperti itu bukan hal yang memalukan tapi membanggakan. Mari gali lebih dalam. Berapa banyak hubungan anak dan orang tua mulai menjauh karna si anak merasa sudah besar dan ga mau lagi ikut-ikut urusan orang tua? ambil contoh ga mau ikut ortu arisan. Anak muda jaman sekarang lebih suka berkumpul dan bergaul dengan sebayanya dibanding dengan orang tuanya sendiri.

Bagi gw, hal-hal seperti ini sebisa mungkin akan tetap gw lakukan. Alasannya? Pertama, seorang muda akan belajar banyak hal, misal ikut ke pasar, gw belajar menilai kehidupan. Pernah terpikir oleh kita bagaimana nasib penjual sayur yang dagangannya ngga habis hari itu dan sayurannya besok ngga akan laku dijual karna sudah layu? Kedua, seorang muda akan belajar menjadi semakin dewasa. Berapa sering seorang muda ternyata ngga mandiri ktika lepas dari orang tua? ambil contoh, blm bisa mencuci baju sendiri atau ngga bisa masak. Dan terakhir, ternyata itu menyenangkan hati orang tua. Salah satu pengabdian kepada orang tua. Pastinya orang tua akan lebih lagi mendoakan anak yang berbakti.

See things differently, that’s it, in unusual manner.

Advertisements