-Akhirnya aku tau apa bagianku- 

Belajar dari buletin, yah itu yang lagi gw pelajari akhir-akhir ini.

Apa maksudnya yah…

For info, buletin kita udah terbit lho,  nah yg mau gw critain ini adalah apa yg terjadi selama prosesnya. Yuph sepeninggalan salah satu sahabat kita, bukan berarti buletin harus ga jalan donk. Dan setelah beberapa bulan tak cetak, akhirnya tuk bulan ini harus cetak. Mulai dari pendoaan, ngumpulin artikel, design, hingga finishing harus kita lakukan tanpa bro yg satu itu.

lonelinessDan jujur, gw baru ngerasain betapa beratnya mengemban tugas yg tadinya kita percayakan sama bro kita yg satu itu. Bener-bener bukan hanya butuh komintmen ajah, tapi waktu, tenaga, kondisi fisik bahkan kondisi iman sangat diperlukan. Dan setelah mengalami hal itu, yah akhirnya jadilan buletin tetapi dengan kondisi gw yg akhirnya agak kecewa, karena banyak kesalahan di sana-sini.

Ternyata sangat mudah bagi kita untuk menuntut orang melakukan ini itu sebelum kita merasakannya sendiri. Kadang kita (atau gw) seringkali menuntut orang lain melakukan bagian kita, yg bahkan kita sendiri ogah ngelakuinnya. Yuph akhirnya gw sih mencoba untuk mengerti banget besarnya pengorbanan saat mencurahkan seluruhnya untuk terciptanya sebuah buletin. Menuntut untuk dimengerti tanpa mau mengerti orang lain terlebih dahulu, bahkan yg lebih parah lagi menuntut orang lain mengerti diri kita, tanpa kita mengerti diri sendiri…wahhhhh egois sekali yah…..

Dan setelah naek cetak, ternyata ada kesalahan, dan jujur aja sempet bikin kecewa, agak ngedown, dll. But malemnya gw diingatkan akan arti mengerjakan apa yang jadi bagian gw seluruhnya, Tuhan akan mengerjakan yang jadi bagianNya. Bagian gw adalah mengejakan kerinduan yang ada di hati gw, buat buletin bulan ini dan harus jadi secepatnya supaya dapat dibagikan. That’s it, itu ajah !!! tapi justru selama proses pembuatan gw banyak mikir macem-macem, mikir gimana reaksi orang yang ngeliat design pertama kali-lah, mikir gimana orang nyengar nyengir baca tulisa gw-lah, mikir akan ada banyak orang yg sms gw tentang Fos, dan berbagai pikiran lainnya. Dan praise God, Dia ngingetin gw klo gw hanya harus melakukan yang jadi bagian gw, ga lebih ga kurang. Sisanya biar Tuhan bekerja. Dan klo gw melakukan itu, pasti deh ga akan ada kekecewaan.

Mungkin klo gw berada di Zaman Yesus berada, dan termasuk di dalam 12 muridnya (mungkin Tian orang zelot kali…hehehhe…), gw akan bilang ” Tuhan biarlah salib itu aku yang nanggung” atau “Salibkan aku di samping salibMu.”. Pengen ikutan ngerasain gimana penderitaan salib, pengen ikutan diliat orang di atas kayu salib dan ke-pengen-an yang lainnya padahal bagi kita memberitakan salib itu sendirilah yang menjadi bagian kita.

Ingin lebih dan lebih lagi, yah sifat dasar manusia banget yah, makanya ada teori ekonomi yang bilang klo masalah terbesar ekonomi adalah kebutuhan yang terbatas berbanding terbalik dengan alat pemenuhan kebutuhan yang terbatas. Yah toh….

Tuhan tegor gw, karena gw menginginkan apa yang jadi bagian Tuhan, gw inginkan sedikit kemuliaan aja dari Tuhan, sedikit pengakuan aja dari mulut manusia. Walaupun hanya sedikit tetap aja namanya mencuri kemuliaan Tuhan. Dan itu yang menbuat adam dan hawa jatuh ke dalam dosa toh !!!

Thanks God untung Kamu tegor aku….

Dan sekarang gw mau melangkah dengan suatu prinsip baru, melakukan apa yang jadi bagian gw sepenuhnya tanpa menuntut sesuatu yang jadi bagianNya Tuhan. Mo belajar percaya penuh dah dan pengendalian diri. Karena memang seharusnya ALL GLORY MUST BE TO THE LORD !!!

Yahh…sekian curhatan dari gw…hahahaha…. inilah setitik kehidupan yg bisa gw ceritain niy…..tenang ajah ni bukan yang terakhir kok, karena Tuhan belum akan berhenti berkarya dalam kehidupan kita, dan selama Tuhan masih berkarya akan banyak tulisan dan kisah yang dapat dibagikan.

Oke deh,  GBU all

Advertisements